Foodies Guide To F&B Industry

Photo by Freepik

Hindari 7 Bagian Ayam ini Kalau Ingin Hidup Sehat

July 6, 20214 min readLifestyle

Setiap bagian ayam, kecuali bulunya, bisa diolah menjadi beragam masakan yang enak. Gak heran kalau ayam menjadi salah satu makanan favorit bagi kebanyakan orang. Tapi ada lho beberapa bagian ayam yang sebaiknya gak usah kalian konsumsi secara berlebihan. Soalnya, bagian tersebut bisa menimbulkan sejumlah risiko yang kurang baik untuk kesehatan tubuh kalian.

Setiap bagian ayam memiliki kandungan nutrisi yang berbeda-beda. Bagian-bagian tersebut yang disarankan untuk nggak dikonsumsi, terdapat kandungan racun dan berbagai lemak yang kurang baik bagi tubuh. Nah, daripada kalian mengidap risiko penyakit di masa depan, yuk perhatikan aspek yang kalian konsumsi sedari dini.

Berikut ini 7 bagian ayam yang sebaiknya kalian hindari supaya hidup lebih sehat, dikutip seperti dikutip dari Tagar.

1.      Kepala Ayam

bagian kepala ayam

source: istockphoto

Meskipun terlihat seram, tapi kepala ayam menjadi salah satu bagian yang banyak diminati oleh masyarakat. Kepala ayam sering digunakan untuk bahan campuran kuah kaldu dalam berbagai makanan seperti soto dan sayur sop. Cita rasa kaldu ayam jadi terasa lebih kaya kalau menggunakannya.

Sayangnya, mengonsumsi kepala ayam secara berlebihan justru berbahaya untuk kesehatan. Karena pada bagian kepala ayam mengandung zat kimia yang nggak sedikit jumlahnya. Para peternak sering memberikan obat-obatan, vaksin, dan bahan pakan ternak yang mengandung zat kimia termasuk logam di dalamnya.

Kandungan zat berbahaya tersebut terakumulasi di bagian kepala khususnya otak. Semakin tua usia ayam, semakin banyak juga kandungan logam pada kepala ayam tersebut.

2.      Leher Ayam

source: istockphoto

Sedikit turun ke bawah dari bagian kepala, ada leher yang juga kurang baik jika dikonsumsi berlebihan. Menggerogoti bagian leher ayam memang ada sensasi rasa gurih nikmat, tapi juga terdapat bahaya yang mengintai.

Terdapat kelenjar getah bening berbentuk benjolan kecil pada bagian leher ini. Kelenjar ini berfungsi untuk membantu menangkis bibit penyakit yang masuk ke tubuh ayam. Jadi pada bagian leher ini terdapat banyak kuman serta bakteri yang tersimpan di sana.

Kandungan bakteri ini bisa menyebar jika kita secara terus-menerus mengonsumsi bagian leher ayam. Selain itu juga bagian ini terdapat timbunan lemak jenuh yang tinggi. Tentunya hal ini bisa berefek yang kurang baik untuk kesehatan.

3.      Jeroan dan Bagian Pencernaan Ayam

bagian jeroan ayam

source: istockphoto

Jeroan pada ayam khususnya hati, ampela, dan usus sebetulnya nggak baik untuk kesehatan jika dikonsumsi terlalu banyak. Organ hati terutama, memiliki peran penting dalam menetralisir racun yang masuk ke dalam tubuh ayam. Sisa-sisa racun dalam pakan ayam masih tersisa pada bagian hati dan saluran pencernaan lainnya.

Sering mengonsumsi jeroan juga bisa menimbulkan kenaikan kadar kolesterol, asam urat, dan gangguan pencernaan. Sungguh kurang baik mengonsumsi jeroan pada binatang apapun seperti ayam, sapi, kambing, dan babi.

4.      Brutu alias Bagian Pantat Ayam

sate brutu

source: istockphoto

Brutu atau pantat ayam memang terkesan jorok sebagai saluran pembuangan, tapi banyak yang menyukainya karena tekstur empuk dan kenyal berlemak. Namun, perlu diwaspadai dampaknya bagi kesehatan.

Bagian ini memiliki banyak kelenjar getah bening. Di dalamnya ada yang dinamakan makrofag atau sejenis sel darah putih yang membantu membersihkan bakteri, mikroba, virus, hingga zat karsinogen penyebab kanker. Selain itu, banyak juga kandungan lemak jenuh yang terkumpul di bagian pantat.

5.      Ceker Ayam

source: istockphoto

Pencinta seblak dan berbagai olahan ceker lainnya harus mulai mempertimbangkan untuk mengurangi konsumsi makanan ini. Ada kok manfaat ceker bagi tubuh seperti kandungan kolagen yang tinggi, tapi ada juga bahaya kesehatan yang mengintai.

Proses pengembangbiakkan ayam sering menggunakan tambahan zat kimiawi yang salah satunya disuntikkan melalui ceker. Untuk itu, mengonsumsinya secara berlebihan sangat kurang dianjurkan.

Bagi kaum perempuan, mengonsumsi ceker ayam yang berlebihan bisa berisiko terjangkit endometriosis atau kista, dan beragam kanker seperti, payudara, rahim, dan serviks.

6.      Sayap

source: istockphoto

Kelezatan bagian sayap ayam gak perlu diragukan lagi deh. Tapi jika dikonsumsi secara berlebihan tetap akan berisiko terjadinya masalah kesehatan. Soalnya di peternakan, ayam-ayam tersebut tak jarang disuntik, seenggaknya sebanyak 4 kali sepanjang hidupnya, di bagian sayap.

Sisa dari obat-obatan yang disuntikkan tersebut bisa saja masih tertinggal pada bagian sayap. Tentunya hal ini sangat berbahaya jika dikonsumsi secara terus-menerus karena akan memicu munculnya tumor dan kanker.

7.      Kulit Ayam

source: istockphoto

Kulit ayam selalu jadi bagian favorit banyak orang, bahkan persahabatan bisa bubar karena berebut bagian yang gurih ini. Namun, bagian yang memiliki tekstur lembut, kenyal, dan garing jika digoreng ini sebetulnya nggak baik untuk kesehatan lho. Apalagi jika dimakan dalam jumlah banyak.

Terlalu sering mengonsumsi kulit ayam, apalagi dalam porsi besar bisa menyebabkan obesitas. Kulit ayam yang digoreng garing biasanya menggunakan minyak jelantah atau minyak goreng curah. Cara memasak yang kurang tepat inilah salah satu faktor yang membuat kulit ayam nggak lagi aman dan sehat untuk disantap.

Nah, itu tadi Nibblers 7 bagian ayam yang sebaiknya kalian hindari jika ingin hidup lebih sehat. Sesekali memakan bagian tersebut gak masalah, asal bisa dikontrol jumlahnya. Tetap bijak dalam memilah dan memilih apa yang kita konsumsi ya!

Related Articles

Connect with Nibble