Foodies Guide To F&B Industry

Photo by Pixabay

Kenali Perutmu, Ini Tandanya Kamu Lactose Intolerant

July 15, 20213 min readLifestyle

Intoleransi laktosa atau lactose intolerant adalah kondisi ketika tubuh tidak bisa mencerna laktosa, gula alami yang biasanya terdapat pada produk susu. Normalnya, laktosa diproses oleh usus halus menggunakan enzim laktase. Tapi ternyata, nggak semua tubuh manusia memproduksi enzim ini, lho. Akibatnya, laktosa tidak tercerna dengan baik dan malah menimbulkan masalah.

Photo source: Pixabay

Menurut Cleveland Clinic, sekitar 68% populasi dunia mengalami kondisi ini. Saat ini, ditemukan bahwa kondisi ini cukup umum karena tubuh manusia dewasa biasanya berhenti memproduksi enzim laktase di usia tertentu.

Pada sebagian orang, sensitivitas terhadap laktosa dimulai sejak lahir. Tahu nggak, ternyata mereka yang berasal dari etnis Amerika Latin, Asia, Eropa Timur, dan Timur Tengah memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk mengalami intoleransi laktosa.

Apakah Kamu Lactose Intolerant?

Berbeda dari sekadar alergi, orang yang nggak memiliki toleransi terhadap susu bisa merasakan sensasi yang tidak menyenangkan sekitar 30 menit hingga dua jam setelah mengonsumsi produk susu dan turunannya. Beberapa efek yang dirasakan adalah:

  • Sakit perut atau kembung
  • Kram perut
  • Diare
  • Sakit kepala
  • Lemas
  • Muntah
  • Perut berbunyi (pada anak kecil)

Sebenarnya, cukup mudah untuk mengetahui apakah kamu memiliki intoleransi terhadap laktosa. Kamu cukup memperhatikan apakah ada salah satu dari efek di atas yang kamu rasakan setelah minum susu UHT, yoghurt, keju, atau sejenisnya.

Photo source: Pixabay

Jika dirasa mengganggu dan butuh kepastian, kamu bisa pergi ke dokter dan menjalani tes. Tes yang paling umum untuk mendeteksi kondisi ini adalah tes hidrogen. Pertama, kamu akan diminta untuk menghindari produk berlaktosa selama satu hingga dua minggu.

Kemudian, kamu akan diberikan sekitar 50 ml minuman berlaktosa dan diminta membuang napas ke dalam sebuah kantong sekitar setengah jam setelahnya. Jika napas mengandung hidrogen, dapat dipastikan kalau kamu emang memiliki intoleransi terhadap laktosa.

Menghindari Efek Mengganggu dari Intoleransi Laktosa

Meski tidak mematikan, kondisi lactose intolerant bisa sangat mengganggu kegiatan sehari-hari. Salah satu cara paling efektif untuk menghindari efeknya adalah dengan menghindari susu, yoghurt, keju, dan sejenisnya.

Selain itu, kamu juga perlu tahu makanan apa saja yang mungkin mengandung laktosa meski tidak berbentuk susu dan turunannya. Makanan yang perlu kamu waspadai adalah:

  • Roti
  • Krimer kopi
  • Biskuit rasa susu atau keju
  • Sereal
  • Permen cokelat susu
  • Saus
  • Makanan instan

Di luar daftar makanan di atas, masih banyak lagi makanan yang sebenarnya mengandung laktosa dalam jumlah sedikit. Kalau berupa makanan kemasan, kamu bisa mengecek label komposisi. Kata-kata “mungkin mengandung susu” adalah peringatan bagi mereka yang intoleransi laktosa untuk menghindari produk tersebut.

Photo source: Pixabay

Kabar gembiranya, kadar laktosa yang ada pada makanan siap santap biasanya memang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan secangkir susu sehingga efeknya sering kali tidak terasa. Alternatif lain supaya kamu masih bisa makan dengan bebas adalah dengan meminum tablet enzim laktase yang akan membantu kamu mencerna laktosa.

Cara terakhir yang bisa kamu coba adalah dengan diet laktosa ketat selama beberapa minggu. Nanti, mulai masukkan lagi produk susu dan turunannya dalam konsumsi harian secara bertahap untuk membantu tubuh beradaptasi lagi. Tapi, kalau sensasi nggak nyamannya timbul, sebaiknya kamu kurangi lagi konsumsi laktosanya.

Mendapatkan Nutrisi dari Sumber Lain

Photo source: Pixabay

Memang, banyak kebaikan susu yang bisa kamu dapatkan. Tapi sebenarnya kamu juga bisa mendapat kandungannya dari bahan makanan lain. Misalnya saja protein nabati dari tahu atau susu kedelai, zat besi dari bayam, dan kalsium dari sayuran kale.

Yang jelas, kamu harus mulai peka terhadap reaksi tubuh terhadap bahan makanan tertentu. Kalau ternyata efek sampingnya lebih mengganggu, coba perbaiki dietmu mulai dari sekarang!

Related Articles

Connect with Nibble