Foodies Guide To F&B Industry

Photo by Instagram @rbwibowo

Ada Banyak Kisah di Balik Biskuit Khong Guan

June 1, 20214 min readInside Stories

Merek biskuit Khong Guan memiliki banyak kisah di baliknya. Di Indonesia, suasana hari raya lebaran sering dihiasi dengan suguhan biskuit yang memiliki ciri khas kaleng berwarna merah ini. Sudah sejak lama, si kaleng merah bersanding dengan deretan kue lebaran lainnya. Soal rasa, mungkin biasa aja seperti biskuit-biskuit sejenis yang lain, tapi memori di dalamnya sudah mengakar kuat di masyarakat kita.

Nah, kalian sudah tahu belum kisah Khong Guan dan sejarah di baliknya sampai bisa jadi merek biskuit se-legendaris ini? Yuk kita simak kisah menarik apa saja di balik biskuit yang memiliki merek dagang Khong Guan Red Assorted ini.

Sejarah Awal dan Kisah Khong Guan  

Meski dianggap bagian dari sajian legendaris hari raya lebaran di Indonesia, Khong Guan sebenarnya bukan merek Indonesia lho, melainkan dari negara tetangga Singapura. Perusahaan biskuit dan wafer ini sendiri sudah berdiri sejak 1947, bahkan sebelum Singapura merdeka tahun 1965.

  • Didirikan oleh Imigran Asal Fujian

Pendiri Khong Guan di Singapura adalah kakak-beradik Chew Choo Han dan Chew Choo Keng, yang merupakan imigran asal Fujian, Tiongkok. Mereka berdua merantau ke Singapura untuk bekerja di pabrik biskuit lokal demi mencari nafkah bagi keluarga mereka di Tiongkok. Namun, ketika pecah Perang Asia Timur Raya dan Jepang menginvasi Singapura, mereka berdua lari ke Perak, Malaysia dan berjualan garam dan sabun.

Kisah pendiri khong guan

Photo source: Brilio

Setelah perang selesai dan Jepang angkat kaki, mereka berdua kembali ke pulau Singapura untuk membangun usaha kembali. Berbekal pengalaman sebelumnya yang bekerja di pabrik biskuit, mereka akhirnya mulai membangun pabrik biskuit yang baru. Memanfaatkan mesin-mesin sisa perang, mereka berinovasi membuat teknik pembuatan biskuitnya menjadi semi-otomatis. Akhirnya, pada tahun 1947, Khong Guan Biscuit Factory Limited resmi berdiri di Singapura.

  • Masuk ke Indonesia Tahun 1970

Pada tahun 1970, perusahaan ini mulai melebarkan sayapnya ke Indonesia dengan nama Khong Guan Biscuit Factory Indonesia. Khong Guan Merah atau Assorted ini dianggap sebagai produk pertama Khong Guan Biscuit Factory Indonesia, yang dulunya berbendera NV Giok San Kongsie.

Produksi pertama biskuit ini di Indonesia, dilakukan di kota Surabaya sejak tahun 1971. Tapi perusahaan NV Giok San Kongsie sendiri sudah berdiri sejak 1956. Orang-orang penting di balik Khong Guan Indonesia adalah Hidayat Darmono, Ong Kong Ie dan Go Swie Kie.

Khong Guan juga berkembang menjadi beberapa perusahaan, termasuk Jaya Abadi Corak Biskuit yang memproduksi Jacobs. Selain di Surabaya, Khong Guan juga mempunyai pabrik di Ciracas, Jakarta Timur dan Cibinong, Jawa Barat. Produk mereka hingga saat ini juga sudah beraneka ragam seperti; Malkist Crackers, Malkist Abon, Marie Special, Togo Bar, Butter Cookies, wafer Nissin, Monde, Serena dan yang pasti si kaleng merah Khong Guan Red Assorted.

Kalian udah pernah nyobain yang mana saja nih?

  • Ciri Khas Lukisan pada Kalengnya

Nah, selain bahas sejarah dan profil perusahaannya, pasti yang ada di pikiran kalian jika membicarakan Khong Guan akan langsung terhubung pada ciri khas lukisan di kaleng merahnya. Lukisan seorang ibu, dengan potongan rambut ala perempuan tahun 1960 atau 1970an, sedang menyantap biskuit dan teh bersama anak laki-laki dan perempuannya ini, sudah akrab di kalangan masyarakat Indonesia. Lukisannya ini juga dikenal akan keawetannya alias gak cepat pudar. Meski dalam kaleng bekas yang sudah bertahun-tahun, kita masih bisa melihat gambar tersebut dengan cukup jelas.

Photo source: Pinterest

Hal yang unik adalah dalam lukisannya tersebut adalah gak adanya gambar sosok ayah. Absennya sosok ayah di gambar tersebut sempat ramai menjadi perbincangan netizen, bahkan banyak yang membuat meme-meme bercandaan mengenai hal itu.

Akhirnya alasan gak adanya sosok ayah dalam lukisan tersebut dijelaskan oleh sang pelukisnya langsung yakni Bernardus Prasodjo. Dalam wawancara dengan Antara yang dikutip dari Kumparan, pria kelahiran Salatiga ini menuturkan bahwa ia mengerjakan lukisan di kaleng Khong Guan itu pada tahun 70-an. Pak Bernardus mendapatkan order melukis kaleng itu gak langsung dari perusahaan, melainkan lewat perantara perusahaan separasi warna.

Photo source: @dokterprasadja

Soal pertanyaan di mana sosok ayah dalam lukisan tersebut, Pak Bernardus hanya menuturkan bahwa itu hanya untuk mempengaruhi ibu rumah tangga saja supaya beli. Umumnya kan para ibu yang melakukan kegiatan belanja makanan termasuk cemilan ringan untuk keluarganya. Namun sebetulnya, ia cuma mengikuti saja arahan yang diberikan pihak pemesan soal gambar yang mereka inginkan.

Bukan hanya lukisan di kaleng Khong Guan saja lho. Bapak Bernardus Prasodjo ini juga ternyata adalah orang di balik lukisan pada kaleng Monde dan Nissin. Hebat ya, Nibblers?

Related Articles

Connect with Nibble